#FIFO2018: Film Camera Edition

Setelah di tulisan sebelumnya gue menampilkan foto dari kamera DSLR gue, kali ini gue akan menampilkan hasil foto dari kamera SLR film gue. Enjoy~

Singkat cerita, hari pas acara Fastin Fastout itu gue emang niat bawa kamera film gue. Setelah beberapa waktu belakangan kamera film gue mati karena baterenya habis, dan gue mencari baterenya di toko-toko gak ketemu. Akhirnya nemu baterainya dengan cara belanja online, itupun dibeliin istri gue, jangan tanya kenapa gue gak beli sendiri, gue bukan penggemar belanja online.

Akhirnya dengan baterai yang sudah ada didalam kamera, serta film yang ternyata sudah ada juga, gue bawa lah kamera film gue ke acara Fastin’ Fastout ini.

Film yang gue gunakan adalah Kodak Portra 400, gue sebenernya bingung, kok ya di beberapa hasilnya jadi kuning banget, beberapa sesuai dengan bayangan gue. Yasudalah, mungkin belum kenalan ama filmnya, ini juga roll pertama dari Kodak Portra yang pernah gue pakai, mungkin memang harus kenalan dulu ama karakter filmnya.

Sebelumnya kuning banget, ini engga kan? Disini Corolla AE86 milik Dean Zen ini jadi keren banget, pas gitu.

Pace car dari acara Fastin’ Fastout yang bersiap masuk track duluan.

Momen briefing dimana Mas Yahya dan Mas Rizal Sungkar menyampaikan arahan kepada peserta Fastin’ Fastout.

Kembali AE86 milik Dean Zen. Seinget gue abis ini kameranya gue simpen di tas, entah kenapa kemarin gue kurang berminat buat mengambil action di lintasan dengan kamera film gue ini, mungkin ketika ada acara berikutnya, gue bakal ambil foto action di track pakai kamera ini.

Adrian Paruntu dengan Mitsubishi Lancer Evo miliknya, yang mencetak waktu tercepat kemarin di fastin’ fastout.

Ahmad Fadillah Alam diwawancara oleh Raira untuk video mereka, cek di aku youtubenya 2ndRev.

Toyota MR2, gue gatau kenapa, tapi kayaknya kamera film ini cocok banget buat motret mobil 80’s-90’s gitu, bayangin aja kalau gak ada Toyota 86 didepannya, mungkin mirip ama suasana Sirkuit Sentul tahun 90an saat mobil ini baru keluar.

BMW E30 M3, gak tau kenapa begitu ganteng mobil ini difoto, dengan body style coupe, fender lebar, dengan spoiler depan dan wing di bagasi, mobil ini memang terlihat dibuat untuk dijadikan mobil balap. Mungkin kalau ada kesempatan lain kali, mungkin photoshoot E30 M3 pakai kamera film adalah ide yang bagus.

Kawan kawan dari ISC Coilover yang membawa Nissan 200SX bermesin V8.

Amirul Tarsanto, salah satu fotografer terbaik menurut gue, kemarin sempat menemani gue di trackside.

Group photo di grid Sirkuit Sentul ini mengakhiri acara Fastin’ Fastout kemarin.

Tidak lupa gue sempat juga mengabadikan group photo dari kawan kawan Goodrides.

Ganteng banget ya, suatu hari mudah-mudahan kesampaian photoshoot E30 M3 dan siapatau suatu hari kesampaian punya.

Setelah group photo tadi, gue sempat mengabadikan juga kedua mobil ini, bisa dibilang ini tuh impian gue banget, punya mobil jalanan Porsche 911 dan punya mobil balap BMW, siapatau di masa depan hehehe.

Gue sempat juga memotret AE86 milik Dean Zen ini di grid Sirkuit Sentul. Gak tau kenapa disini keliatan banget foto udah lama, kayak foto dari tahun kapan gitu, padahal mah diambilnya 2018 yak haha.

Nah ini kemarin foto terakhir dari roll film gue, mungkin lain kali gue bawa roll film lebih banyak kali ya? Atau malah coba aja lain kali bener bener motret pakai film doang, mungkin suatu hari bakal kejadian.

Until next time guys~

Words and Photos by Ardian Pradana

 

Share this Post

Leave Your Comment